[Jangan-Jangan] Bu Tedjo adalah kita?


Assalamualaikum...

Buibuk, gimana kabarnya? Sehat semua ya. Eh, gimana nih, selama pandemi sudah menghabiskan berapa episod drakor? Hihihihi. Cuma itu memang hiburan yang paling bikin bahagia ya di jaman serba ga jelas gini. Nonton berita melulu bikin stres buk.

By the way, buibuk sudah tahu kan sinema film pendek berjudul Tilik? Itu loh, yang tokoh fenomenal-nya si Bu Tedjo. Saya pertama kali nonton juga di bikin senyum-senyum sendiri. Lha gimana enggak coba, beberapa karakter dan bahasa tubuh si Bu Tedjo kadang saya lakukan juga sehari-hari. :-P 

Nah ngomongin soal karakter tokoh Bu Tedjo ini, sadar gak sih buk, karakter begini tuh banyak banget di sekitar kita. Bisa jadi saudara kita, adik atau bahkan tetangga kita. Hmmm...jangan-jangan kita juga adalah Bu Tedjo!

Ghibah atau bergosip itu jelas yang menurut adab kemasyarakatan adalah perbuatan tidak baik. Apalagi sampai membuat fitnah. Duh, dosanya berat, ya, Buk. Biar gak kepikiran, yuk, kita lihat cek di bawah ini, ada nggak sih karakter Bu Tedjo dalam diri kita?

1. Selalu memulai gosip lebih dahulu

Kepo dan peduli memang beda tipis ya buk. Justru itu yang bisa jadi bahan panas untuk begosip ria. Apalagi kalau di sahuti dengan orang macam Yu Tri, wuih, makin di gosok makin yahud. Seolah segala informasi yang kita ketahui harus segera di sampaikan entah itu benar atau hoax. 

2. Bahasa tubuh angkuh jika ada yang mematahkan argumen

Sudah nonton bagaimana cara Bu Tedjo meladeni Yu Ning yang selalu berpikiran positif dan penetral suasana? Ya Bu Tedjo akan tertawa di tahan dengan wajah angkuh, lalu akan menyerang balik dengan amunisi lainnya. Bu tedjo memandang dirinya selalu benar.

3. Menganggap remeh keadaan orang lain

Adegan dimana Bu Tedjo menceritakan kondisi Dian pun kalau di simak sebetulnya menyentil kita lho Buk. Ngeh gak, kadang kita juga pernah meremehkan kondisi orang lain tanpa sadar. Mulai dari yang ekonomi kita lebih baik dari mereka atau bahkan sampai hal yang sepele, semisal baju kita lebih bagus dari dia.
 

4. Menyebarkan berita tanpa kroscek terlebih dahulu

Dapet info dari WAG, forward. Dapet info dari mulut tetangga, forward. Dapet info dari angin semilir, forward.
Duh, Buk. Bukan begitu cara mainnya Esmeralda! Di jaman serba canggih begini, dimana bermacam informasi bisa muncul sepersekian detik, semua itu gak selalu fakta bisa jadi hanya hoax. Begitu juga dengan Bu Tedjo yang gemar menyampaikan berita yang belum tentu kebenarannya. Gadget saat ini sudah pintar, jadi kita pun harus lebih pintar menyaringnya, buk.

5. Sinis terhadap sesuatu
Kenapa Bu Tedjo selalu sinis? Karena Bu Tedjo adalah sebagian dari diri kita yang ingin di pandang selalu benar, valid dan tak pernah salah. Egois. Selalu merasa berada di atas awan dan suka membanggakan diri sendiri. Hayooo...kita suka begitu gak, buk.

Nah kan, udah ngerasa cocok dengan sifat dan sikap Bu Tedjo di atas? Kalau lebih banyak miripnya, hati-hati lho buk, jangan sampai terperosok. Selain menambah dosa, juga bikin kita di jauhi oleh sahabat, kerabat dan tetangga. Gak enak lho hidup sendirian. 

Wassalam...

Tulisan ini di buat sebagai tugas Kelas blog dari www.kelasruangaksara.blogspot.com

Posting Komentar

13 Komentar

  1. Duh iyaa, kudu introspeksi diri nih ya Mbak,jangan sampai doam-diam Bu Tejo adalah kita, Astaghfirullah...huhu..

    BalasHapus
  2. Wah sebagai reminder nih yaa, hehe, btw aku pernah nge-review film Tilik ini mbak, boleh mampir ke website-ku 🤭

    BalasHapus
  3. Bener, harus intropeksi diri dan yang penting cross check berita sebelum komentar~

    BalasHapus
  4. Wahh betul betul betul.... terima kasih ya sudah diingatkan...

    BalasHapus
  5. Astaghfirulloh. Betul mba, makasih untuk remindernya

    BalasHapus
  6. pengingat yang baik Mbak..harus introspeksi ini :D

    BalasHapus
  7. Keren Mbak, filmnya bisa mengingatkan kita supaya nggak terjerumus ke hal yang tidak diinginkan. Tulisan Mbak Anne juga sangat ringan jadi mudah diserap pembacanya, semoga pada terketuk yaa pintu hatinyaa Aamiin

    BalasHapus
  8. Astafirullah...semoga kita segera tersadar dan dijauhkan dr sifat demikian ya mbak Aanne..
    Keren blig dan tulisan2nya Mbak..sukses yaa

    BalasHapus
  9. Judulnya nyentil banget sih, Mbak... Kalau aku sih suka mancing-mancing suami buat nanggepin gosipanku tapi susah banget si doi nanggepin hehe...

    BalasHapus
  10. judulnya sangaat menampar yaa hihi menjadi pengingat untuk diri sendiri :D

    BalasHapus
  11. Mbaak aku langsung berasa diri menjadi bu tedjo.. Astaghfirullah.. semoga bisa merubah diri mwnjadi lebih baik ya mbak, tulisannya bagus bangett 😍

    BalasHapus
  12. Karakter bu Tejo memang menggemaskan 🤣

    BalasHapus
  13. Benar juga ya, jangan jangan karakter Bu Tejo itu adalah karakter kita semua, soalnya memang mirip sih, tidak mau mengalah, suka gosip, kadang menganggap remeh orang lain dll.😂

    BalasHapus