Lepas IUD sakit ga sih? Ngga kalau...




Assalamualaikum....

Gimana sehat semua kan ya? pandemi belum berakhir, so jangan sampe lengah ya. Prokes is the best. Saya mau cerita lagi nih tentang kontrasepsi. Tahu kan alat kontrasepsi yang pada umumnya di ketahui itu ada bermacam-macam seperti suntik, pil, iud atau bahkan KB alami. Baiknya di bicarakan sama pak suami ya buibu karena semua alat KB diatas tentunya punya kelebihan dan kekurangannya masing-masing.

Setelah melahirkan sekitar empat tahun lalu, saya akhirnya memutuskan untuk pasang Kb jenis IUD. Menurut saya pribadi sih ini sudah paling aman ya. Dalam artian gak menganggu siklus haid dan ASI seperti yang saya alami sebelumnya dengan KB jenis lain. Setelah berembuk dengan pak suami soal menambahi adik untuk si kecil, akhirnya saya memutuskan untuk lepas IUD.

Yippppppiiieee...

belum sampai segirang itu sih. Sewaktu melangkahkan kaki menuju Rumah Sakit saya masih optimis mengingat waktu pasang empat tahun lalu itu berjalan smooth sekali, ada rasa nyelekit justru pas selesai. Sebelum ke RS memang banyak selentingan kalau lepas IUD lebih sakit daripada pasang. Duh. Sempet bikin jiper juga sih. Saya bulatkan tekad untuk tetap datang ke RS, pantang pulang sebelum lepas hihihih.

Tapi kenyataan tak semudah itu Esmeralda! karena sedikit tegang (bukan dikit ding, tapi tegaaaaaang banget) proses pelepasan itu agak memakan waktu. Di dalam ruangan itu yang terdengar hanya suara krek..krek...pak dokter lagi memutar alat cocor bebek untuk membuka mulut rahim saya. Rasa mulas di dalam rahim mulai terasa. Saya sadar sih Obgyn saya ini sedang berusaha untuk meminimalisir rasa sakit tetapi karena saya terlalu tegang jadinya buat saya ya sakit aja :-P 

Gak sampai setengah jam sih akhirnya selesai juga dan setelah itu Obgyn saya mengucapkan selamat berkarya menjadi pejuang garis dua dan memberi wejangan agar usaha saya berhasil. Beberapa tips mungkin bisa saya berikan disini, syukur alhamdulilah jika bisa membantu para bunda yang hendak  melepas IUDnya.

1. Niat

    Ini tuh penting banget ya. Sebelum kita bertemu Obgyn pastikan dulu niat dan tujuan kita lepas kontrasepsi ini apa, termasuk  resiko-resiko yang akan kita hadapi setelah melepaskan alat kontrasepsi. Jangan lupa untuk berdiskusi dahulu dengan pak suami ya. Jalan apapun akan lebih mudah kalau pak suami sudah meridhoi loh buk. Tsaaaaah!

2. Waktu yang pas

    Banyak yang simpang siur mengenai hal ini. Ada yang bilang baiknya di lakukan pas lagi hadi, ada juga yang bilang gak perlu. Tips dari saya sih melihat pengalaman kemarin, mendingan lepas pas lagi banyak-banyaknya darah haid keluar. Tiap perempuan siklusnya kan berbeda ya, makanya kita tuh perlu banget mengenali kewanitaan  kita sendiri. Kapan haid datang, hari keberapa mulai banjir, hari keberapa sudah tinggal flek saja.

Lepas IUD  saat kita lagi banyak-banyaknya keluar darah memudahkan Obgyn juga karena rahim kita sedang terbuka dan kondisi vagina kita tidak kering.

3. Tenang

    Bohong kalau saya kemarin bisa rileks dengan cepat. Seperti saya cerita di atas sebelumnya saya tuh super duper tegang sekali. Di tengah perjalanan, saya mencoba mengatur nafas seperti yang pernah di ajari di kelas hypnobirthing. Sedikit membuat lega. Selain mengatur nafas saya juga mencoba memberi afirmasi pada diri sendiri. Manjur buk. Memang siapa lagi yang bisa menguatkan kita selain diri kita sendiri.


Demikian buk sedikit tips dari saya. Oh iya lupa, karena IUD adalah salah satu alat kontrasepsi non hormonal jadi ketika pasang maupun lepas pasti akan mengalami penyesuain saat menstruasi. So jangan kaget ketika baru pasang/lepas menstruasi kamu mengalami sedikit perubahan baik itu dalam durasi dan quantity ya. 


Semoga membantu yaaa

Posting Komentar

10 Komentar

  1. Saya bacanya jadi ngilu sendiri mom 😢
    Tapi pas baca alat cocok bebek malah ngakak 😂

    BalasHapus
  2. wah terima kasih informasinya, mbak. bisa jadi referensi nih, buat pilih2 alat kontrasepsi. emang ya, hal kayak gini cocok-cocokan, bisa beda pengalaman dan efeknya tiap orang, hihihihi

    BalasHapus
  3. Bacanya agak gimnaaa gitu 😅 setidaknya ada gambaran nih karena yg seeing aku denger itu cerita pas pasangnya aja yg katanya ga kerasa apa2.
    Aku jadi mikir lagi nanti abis lahiran pasang kb apa 😅

    BalasHapus
  4. Wah betul sekali alat kontrasepsi ini cocok-cocokan. Ada yang lebih memilih kb suntik atau bahkan kontrasepsi alami juga ada. Saya sering mendengar cerita para ibu-ibu mengenai pengalaman "lepas pasang" alat kontrasepsi begini, dan ya semua ibu memiliki ceritanya tersendiri, kadang jadi ikut deg-degan kalau denger ceritanya, hihi

    BalasHapus
  5. Terima kasih informasinya mbak.. jadi nambah ilmu walaupun belum tau kapan bisa nerapinnya haha.. masih menunggu jodoh dan anak dulu baru akan memikirkan alat kontrasepsi.. aku jadi deg-degan bacanya hehe

    BalasHapus
  6. Iya memang lebih nyaman pas haid ya biar ngga sakit dan nyeri semoga segera dapat momongan ya say aamiin

    BalasHapus
  7. Mama ku juga pake IUD menurutnya juga lebih aman dan nggak menganggu. Aduh baca ceritanya jadi ikut deg-degan juga huhu

    BalasHapus
  8. Jadi inget dulu waktu mau lepas juga maju mundur cantik. Sampe berapa x janjian ke dokter gagal mulu karena takut. Ternyata setelah dijalanin ya biasa aja. Tegang dikit lah tapi ga sampe sakit banget. Emang paling enak si menjrutku pake IUD.tu

    BalasHapus
  9. Pas bgt!😂😂😂 Aku soalnya lagi maju mundur lepas IUD... Tapi dokternya ga masalah ya kalau lagi haid?

    BalasHapus
  10. Saya bacanya ngilu bun pas bagian cocor bebek 😅 keinget waktu aku test HSG juga dipakein itu. Baru tau kalo pas haid malah memudahkan ya, padahal kan risih gitu kalau haid trus diperiksa dokter.

    BalasHapus