Pengalaman Ikut Vaksin Gotong Royong

 


Assalamu'alaikum.. Buk. Sehat? 

Kali ini saya mau berbagi pengalaman vaksin nih. Setelah menunggu sembari harap-harap cemas, akhirnya tiba juga giliran saya vaksin. Yes. Saya di daftarkan oleh tempat saya bekerja untuk program vaksin gotong royong. Sejak awal pemerintah mengadakan  vaksin, saya antusias banget untuk ikutan. Saya sih berprasangka baik yah semoga dengan vaksin bisa ikut mengurangi resiko terpapar yang lebih parah dan juga pandemi yang sudah cukup lama kita hadapi. 

Vaksin gotong royong yang saya ikuti jenisnya adalah Sinopharm dan program ini di berikan kepada karyawan/ti yang pendanaanya di bebankan kepada perusahaan, jadi karyawan/ti sendiri tidak di pungut biaya alias gratis. Diberikan 2x suntik dengan interval atau jarak penyuntikan 21 hari.


Gimana rasanya? 

Jujur, karena sudah menunggu dengan lama di tambah saat itu  kasus cov*d melonjak, pemakaman penuh, UGD penuh membuat saya sedikit stres. Kok stres? Jelas, karena saya banyak terlalu banyak menyerap berita yang burul sehingga  pikiran saya di penuhi ketakutan. Setelah bertanya sana-sini, menimbang-nimbang, berusaha menenangkan diri dengan membaca tingkat keberhasilan vaksin dan artkel positif lainnya barulah saya berani untuk melangkah. 

Saya mendapatkan vaksin Sinopharm dari sebuah RS masih di satu komplek yang sama dengan tempat saya bekerja. Setelah melewati meja registrasi, meja screening dasar, barulah saya di panggil untuk penyuntikan. Sehabis itu saya di arahkan untuk masuk ke ruang observasi dimana teman-teman saya yang lainnya sedang menunggu. Observasi kira-kira dua puluh menit, jika tidak mengalami KIPI (Kejadian ikutan pasca imunisasi) barulah saya di perbolehkan pulang.

Efek samping vaksin bagi tiap orang berbeda ya buk. Kalau saya  yang terasa adalah kepala rasanya berat sekali, seperti ada sesuatu yang mengganjal di leher belakang kepala saya. Istirahat adalah jalan ninja saya saat itu. Berharap setelah tidur sebentar efeknya akan hilang.  Setelah saya analisa ternyata sakit kepala ini juga timbul karena sebelumnya saya sempat tegang dan stres hihihi.


Beberapa hal penting yang harus di lakukan sebelum vaksin adalah berikut ini:


1. Berpikiran positif dan rileks

Pikiran yang tenang, rileks dan positif  adalah kunci. Jangan berfikir macam-macam hingga membuat mood kita menjadi down ya buk. Gak baik juga buat kesehatan kita nanti. Kalau terlalu stress bisa berdampak pada saat screening awal nanti. 


2. Makan dan istirahat yang cukup

Pastikan sebelum kita melangkah ke pos vaksin perut kita sudah terisi ya buk. Banyaknya pos yang harus di lewati saat vaksin, di tambah antrian yang padat membuat kita harus menyimpan energi supaya kuat. Tidur cukup juga membuat tubuh kita menjadi prima pada saat bangun. Berolah raga kecil juga turut membantu lho buk. Saya kemarin hanya olahraga kecil keliling blok dengan sepeda.


3. Sediakan obat pereda demam

Efek samping setelah vaksin yang biasanya terjadi adalah demam dan sakit kepala jadi ada baiknya menyediakan obat penurun demam untuk berjaga-jaga jika mendapati demam pasca vaksin. Saat observasi setelah suntik biasanya di sarankan begitu oleh petugas kesehatan. Saya  menyediakan paracetamol di rumah dan obat oles f*eshc*re untuk meringankan pusing.  Harap di ingat ya buk, obat pereda demamnya hanya di minum jika demam terjadi kalau tidak mengalami efek samping ya nda usah :)

4. Membawa alat tulis sendiri

Buk, ada baiknya kita membawa alat tulis sendiri ya agar tidak bertukar dengan orang pada saat mengisi form registrasi. Lebih aman dan hati menjadi lebih tenang.

5. Tetap mematuhi prokes

Mungkin buibuk akan megalami antrian yang cukup panjang. Prokesnya jangan kendor ya buk. Menjaga jarak aman adalah cara terbaik untuk kita melindungi diri sendiri.


Yuk buibuk, kita bantu mensukseskan vaksin  agar merata ke seluruh masyarakat. Jangan lupa, sudah vaksin bukan berarti kita mengabaikan prokes ya. Prokes tetap utama selama pandemi ini belum berakhir. Semoga tips di atas bisa membantu ya.


Sumber :

kompas.com

Posting Komentar

12 Komentar

  1. Rejeki berbeda, vaksinpun begitu. Tapi yang paling penting adalah ini bagian dari ikhtiar.
    Semoga sehat-sehat kita yaaa

    BalasHapus
  2. Wah .. terimakasih sekali mb sudah mau berbagi kisah vaksin dan juga tipsnya .. semoga kita semua selalu sehat yaa .. Aamiin

    BalasHapus
  3. Terima kasih tulisannya Mbak, vaksin dan menjaga kesehatan itu penting ya Mbak, apalagi pada kondisi pandemi seperti ini. Sehat-sehat semuanya...

    BalasHapus
  4. Alhamdulillah aku pun udah divaksin. Tinggal nunggu vaksin kedua deh. Iya betul, tiap orang ada efek berbeda. Aku pribadi gak ada efek, tapi mama ku demam

    BalasHapus
  5. Makasih mbak atas tipsnya. Bisa aku share nih. Dan ternyata tak sedikit dari mereka yg merasakan efek samping parah karena sebelum vaksin badannya lagi kurang fit.

    BalasHapus
  6. terima kasih sudah ikut menyukseskan vaksin, mbak. masyakarat biasa seperti kita, ya memang tidak banyak berkontribusi. jadi, yang sedikit ini, semoga ada kebaikannya. dan yang paling penting, semoga pendemi segera usai

    BalasHapus
  7. Selamat nih sudah vaksin, smoga sehat selalu ya. Aku jg sinopharm dan sdh selesai 2x. Bagus sharingnya bermanfaat

    BalasHapus
  8. Sehat-sehat Mbak Ane. Dari keempat orang di rumah yang udah tuntas vaksin, hanya aku yang mengalami enggak enak badan. Habis vaksin keduanya, sih, aku mbak. Mungkin gara-gara kecapean. Jadi bener banget tips dari Mbak Ane sebelum vaksin harus istirahat yang cukup. -Ami-

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah, sudah vaksin tuh lebih lega ya Mbak, sebagai ikhtiar menjaga diri agar lebih kuat saya tahan tubuhnya terhadap corona semoga pandemi segera berakhir, sehat selalu ya sekeluarga..

    BalasHapus
  10. Alhamdulillah aku juga udah vaksin buk. Beda jenis,aku dapetmua sinopharm. Tapi 1 tujuan insyaAllah. Sebagai ikhtiar melawan pandemi ini. Semoga kita sehat selalu ya 😊

    BalasHapus
  11. alhamdulillah sudah divaksin ya buk. betul banget tuh persiapan sebelum vaksin perlu diperhatikan biar ga lemes pasca-vaksinasi. aku kemarin vaksin az, tensi rendah banget, belum sarapan, dah lah besoknya ambyaar hahahaha.

    BalasHapus
  12. Alhamdulillah sudah vaksin ya.. membantu sekali informasinya untuk pembaca yang masih deg-deg an di vaksin :) Tips yang no.1 itu membantu sekali.. harus rileks dan yakin kalau anti-bodi kita semakin kebal dari virus covid :D Awalnya dulu aku deg-degan juga mbak, tapi setelah ngingetin diri sendiri untuk rileks, semua berjalan dengan aman tentram sentosa haha (efek takut jarum suntik haha)

    BalasHapus